Yahukimo hadapi gempa dangkal akibat aktivitas sesar lokal

id gempa yahukimo,gempa bumi,bencana gempa

Yahukimo hadapi gempa dangkal akibat aktivitas sesar lokal

Ilustrasi gempa. (ANTARA)

Jakarta (ANTARA) - Kabupaten Yahukimo di Papua menghadapi gempa dangkal yang tidak berpotensi menimbulkan tsunami pada Sabtu pukul 11.37 WIB akibat aktivitas sesar lokal, kata pejabat Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG).

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Rahmat Triyono dalam keterangan tertulisnya mengatakan bahwa gempa bumi dengan magnitudo 5,2 yang kemudian dimutakhirkan menjadi 4,9 tersebut pusatnya berada di darat pada kedalaman 47 km di koordinat 3,95 LS dan 139,42 BT, sekitar 46 km arah tenggara Kota Elelim, Kabupaten Yalimo.

"Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat aktivitas sesar lokal. Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan sesar mendatar (strike slip)," katanya.

Getaran gempa bumi tersebut dirasakan di daerah Wamena dengan skala II-III MMI, dirasakan nyata di dalam rumah seperti guncangan truk berlalu.

Hingga saat ini belum ada laporan mengenai kerusakan yang timbul akibat gempa bumi tersebut.

Rahmat mengatakan bahwa berdasarkan hasil pemantauan BMKG hingga pukul 12.20 WIB tidak ada aktivitas gempa susulan setelah gempa tersebut.

BMKG mengimbau warga bangunan yang retak atau rusak akibat gempa, memeriksa dan memastikan bangunan tempat tinggal cukup tahan gempa, serta memeriksa kerusakan akibat getaran gempa yang bisa membahayakan kestabilan bangunan sebelum kembali ke dalam rumah.

Baca juga:
Gempa 5,8 SR di laut Seram dirasakan hingga Sorong
Dua kali gempa guncang Raja Ampat

Pewarta : Aditya Ramadhan
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar