Menkeu: Kerja sama multilateral penting pulihkan ekonomi

id vaksinasi covid,vaksin covid, menkeu sri mulyani, kerja sama multilateral,kerja sama vaksin

Menkeu: Kerja sama multilateral penting pulihkan ekonomi

Tangkapan layar Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati ketika menjadi panelis dalam B20 Saudi Arabia Summit secara virtual di Jakarta, Senin malam (26/10/2020). ANTARA/Dewa Wiguna.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati meyakini kerja sama multilateral memiliki peran penting dalam proses pemulihan ekonomi dampak pandemi COVID-19 karena krisis ini merupakan persoalan global.

“Saat ini ada pandemi, sekali lagi menunjukkan bahwa kita tidak bisa bekerja sendiri,” kata Sri Mulyani ketika menjadi panelis dalam B20 Saudi Arabia Summit secara virtual di Jakarta, Senin.

Menurut dia, memasuki era vaksinasi agar keluar dari pandemi memerlukan kerja sama lebih kuat antarnegara atau kerja sama multilateral.

Ia optimistis kerja sama multilateral dalam penanganan masalah global seperti pandemi COVID-19 akan membuat lebih efisien, lebih baik dan transparan.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini menambahkan ketika satu negara ingin memastikan negaranya aman dengan vaksinasi, negara tersebut tidak bisa hanya menutup diri, namun harus tetap bekerja sama karena ada mobilitas manusia.

Untuk itu, lanjut dia, tetap diperlukan komunikasi dan kerja sama antarnegara salah satunya untuk memastikan akses terhadap vaksin untuk semua negara.

“Jadi anda tidak bisa membiarkan negara lain untuk tidak punya vaksin dan membiarkan mereka berjuang dan kemudian satu negara akan baik-baik saja. Itu bukan cara yang baik untuk pemulihan ekonomi,” katanya.

Tak hanya masalah pandemi, persoalan perubahan iklim hingga disrupsi teknologi digital khususnya perdagangan juga merupakan persoalan global yang membutuhkan kerja sama multilateral.

“Jadi suka atau tidak, percaya atau tidak dengan kerja sama multilateral, menangani masalah ini harus melalui kerja sama global, karena tidak mungkin diselesaikan sendiri,” katanya.

Sri Mulyani menjadi salah satu panelis pada B20 Saudi Arabia Summit bertajuk Redesigning Multilateralism for a new era.

Hadir dalam kesempatan virtual itu juga Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgiva, Sekretaris Jenderal Badan Perdagangan dan Pembangunan PBB (UNCTAD) Mukhisa Kituyi dan Mantan Direktur Jenderal Organisasi Perdagangan DUnia (WTO) Roberto Azevedo.

Baca juga: Sri Mulyani: Maksimalkan penggunaan APBN untuk respons dampak pandemi
Baca juga: Sri Mulyani sebut insentif perpajakan terealisasi Rp30 triliun
Baca juga: Sri Mulyani: Penyerapan anggaran PEN di daerah perlu ditingkatkan


Pewarta : Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar