BNPB catat 1.118 bencana di Tanah Air hingga 14 April 2021

id bnpb,bencana alam di indonesia

BNPB catat 1.118 bencana di Tanah Air hingga 14 April 2021

Seorang warga melintas di depan rumah yang rusak akibat gempa di Majangtengah, Malang, Jawa Timur, Minggu (11/4/2021). Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan sedikitnya 1.189 unit rumah rusak akibat gempa bermagnitudo 6,1 yang mengguncang kawasan Malang dan sekitarnya. ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto (ARI BOWO SUCIPTO/ARI BOWO SUCIPTO)

Jakarta (ANTARA) - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat sebanyak 1.118 bencana terjadi di berbagai daerah di Tanah Air dalam kurun 1 Januari-14 April 2021.

Berdasarkan keterangan dari BNPB di Jakarta, Rabu, kejadian bencana alam yang paling banyak melanda adalah bencana banjir, diikuti dengan puting beliung dan tanah longsor.

Baca juga: Satgas diberi waktu 3 hari mendata korban bencana alam NTT

Baca juga: Lima KRI diterjunkan bantu penanganan bencana alam di NTT


Rincian bencana alam tersebut, yakni 473 kejadian banjir, 305 peristiwa puting beliung, 217 kejadian tanah longsor, 17 kejadian gempa bumi, 90 kejadian kebakaran hutan dan lahan (karhutla), satu peristiwa kekeringan, dan 15 kejadian gelombang pasang dan abrasi.

Akibat bencana alam tersebut, 4.901.400 orang terdampak dan mengungsi, sedangkan 472 jiwa meninggal dunia dan 60 orang hilang serta 12.872 jiwa luka-luka.

Sementara itu, bencana alam mengakibatkan 137.719 unit rumah rusak yang terdiri atas 24.987 unit rumah rusak berat, 25.926 unit rumah rusak sedang, dan 86.806 rumah rusak ringan.

Selain itu, 2.547 fasilitas umun rusak yang meliputi 1.316 fasilitas pendidikan, 926 fasilitas peribadatan, 305 fasilitas kesehatan, 402 kantor, dan 297 jembatan rusak.

Selain bencana alam, pada 13 April 2020 pemerintah menetapkan penyebaran COVID-19 sebagai bencana nasional nonalam.

Jumlah kejadian bencana terbanyak terdapat di Jawa Barat (284), disusul Jawa Timur (157), Jawa Tengah (156), dan Aceh (76).

Baca juga: Rumah rusak akibat gempa di Kabupaten Malang terus bertambah

Baca juga: Pemkab Malang segera siapkan hunian sementara untuk korban gempa

Pewarta : Martha Herlinawati Simanjuntak
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar