Menhub pantau penerapan GeNose di Bandara Internasional Juanda

id Bandara Juanda, Menhub, GeNose

Menhub pantau penerapan GeNose di Bandara Internasional Juanda

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (tengah) melihat pelayanan tes deteksi COVID-19 dengan metode GeNose C-19 saat kunjungan kerja di Lobby Baru Terminal 1 Bandara Internasional Juanda di Sidoarjo, Jawa Timur, Sabtu (24/4/2021). ANTARA/Umarul Faruq/hp.

Sidoarjo (ANTARA) -
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memantau secara langsung penerapan deteksi COVID-19 dengan menggunakan GeNose yang ada di Bandara Internasional Juanda Surabaya, Jawa Timur, Sabtu.
 
"Saya merasa sangat senang sekali bahwa pelayanan GeNose di bandara itu, sangat mudah, cepat dan murah," katanya saat berada di area pemeriksaan GeNose Bandara Internasional Juanda.
 
Ia mengatakan, saat ini penerapan GeNose sudah dilakukan di 21 bandara dan juga 44 stasiun yang ada di Indonesia sebagai salah satu syarat perjalanan udara atau kereta api.
 
"Pelayanan GeNose di semua bandara dimulai sejak 1 April, saat ini sudah ada 21 bandara dan 44 stasiun kereta api," katanya.

Baca juga: Menhub: GeNose sudah diterapkan di 21 Bandara
 
Dirinya merinci, untuk pelayanan GeNose di stasiun sudah digunakan sekitar 500 ribu penumpang dan di bandara sekitar 100 ribu orang.
 
"Saatnya ini pelayanan GeNose sudah ada di 21 bandara, dan 44 stasiun kereta api. Jadi, kita harus bangga dengan produk anak bangsa yang eksis ini," kata Budi.
 
Budi mengatakan, bisa dibayangkan ada produk anak bangsa yang cepat tidak sakit dan murah.
 
"Oleh karenanya mari gunakan produk anak bangsa. Saya minta Pak Dirjen dan pemangku kepentingan bandara melakukan satu pelayanan tidak saja GeNose tapi semua testing harus serius," ujarnya.

Baca juga: Penumpang Bandara Hasanuddin antusias sambut penerapan GeNose C19
 
Ia mengatakan, GeNose ini untuk memastikan bahwa mereka yang naik di pesawat itu negatif.
 
"Nanti saya juga minta kepada pak dirjen berhubungan dengan UGM produk GeNose untuk membicarakan hal hal yang perlu ditingkatkan, karena masih butuh mendekati 100 bandara, sampai Indonesia bagian timur," ujar dia.
 
Pihaknya berterima kasih kepada pemangku kepentingan di lingkungan bandara yang memastikan keamanan tersebut.
 
"Penumpang harus sehat, tentu pelayanan ini harus ditambah bukan hanya sabar tapi peduli, bagaimana keadaan penumpang, apakah dia sakit atau sebagainya," kata dia.

Baca juga: Kemenhub resmikan GeNose sebagai syarat penumpang di Tanjung Perak
Baca juga: Satgas COVID-19 Kepri dorong apotek dan klinik siapkan layanan GeNose

Pewarta : Indra Setiawan
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar