Pengusaha akui percepatan vaksinasi Kota Tangerang berdampak positif

id umkm,Tangerang City

Pengusaha akui percepatan vaksinasi Kota Tangerang berdampak positif

Masyarakat sedang berbelanja di pusat belanja TangCity jelang lebaran. Pihak TangCity mengakui pendapatan saat ini alami penambahan dibandingkan 2020 yang terperosok dalam akibat pandemi. Adapun sektor yang mendorong pendapatan adalah karena vaksinasi di Kota Tangerang yang cepat

Tangerang (ANTARA) - VP Director Tangcity Superblock Norman Eka Saputra mengakui percepatan kegiatan vaksinasi di Kota Tangerang dan diizinkannya kembali pusat belanja beroperasi memberikan dampak positif pada pendapatan usaha setelah alami penurunan selama tahun 2020.

"Kami selaku pengelola pusat perbelanjaan dan kawasan optimistis, sebab kebijakan pemulihan ekonomi pemerintah pusat ditambah kemahiran Pemkot Tangerang dalam membantu dunia usaha ritel perdagangan dan sektor makanan dan minuman seraya menjaga dan mengutamakan kesehatan serta keselamatan masyarakat dapat rasakan secara riil. Begitu juga teman-teman pedagang UMKM dan peritel di dalam dan sekitar Tangcity Mall yang jumlahnya ribuan secara ekonomi merasakan pendapatan usaha yang perlahan meningkat," kata Norman Eka di Tangerang Sabtu.

Dijelaskannya lebih dari satu tahun pelaku ekonomi baik pengusaha UMKM maupun ritel menghadapi tantangan selama pandemi. Penurunan pendapatan tak terelakkan lagi, namun hal ini berbanding terbalik dengan jumlah UMKM yang mengalami kenaikan tiap tahunnya.

Jumlah UMKM yang terus tumbuh hingga 65 juta dan tersebar di Indonesia membuktikan bahwa kebijakan strategis pemerintah pusat dan daerah, khususnya Pemerintah Kota Tangerang efektif dalam menggerakkan roda perekonomian. Sosialisasi kepada masyarakat sebagai konsumen cerdas dan berdaya di tengah pandemi juga dinilai sukses.

"Dari 65 juta UMKM di Indonesia, mereka berhasil menyumbangkan lebih dari 60 persen PDB. Sementara sektor ritel makanan dan minuman optimis mengejar target pendapatan tahun 2023 yakni 1,4 miliar dolar AS," ujar Norman Eka.

Norman Eka melanjutkan industri ritel di pusat perbelanjaan sempat terperosok pada 2020 lalu karena adanya pembatasan mobilitas dan penurunan konsumsi masyarakat. Apalagi penjualan saat masa bulan Ramadan dan jelang Idul Fitri yang biasanya menyumbang hampir separuh omzet secara tahunan.

Oleh karena itu sekarang pengusana UMKM dan ritel dikatakannya dapat bernapas lega.

"Vaksinasi massal dikebut, pusat perbelanjaan diizinkan beroperasi kembali dengan kapasitas tertentu, tapi tidak mengendurkan penegakan protokol kesehatan 3M. Penerapan protokol kesehatan 3M berkontribusi banyak untuk menjaga gerakan roda ekonomi kita di tengah tekanan yang tengah kita alami bersama,” imbuh Norman Eka.

Sementara Pemerintah Kota Tangerang melalui Dinas Kesehatan mencatat hingga pertengahan bulan April 2021, 70.949 orang dalam kategori prioritas sudah mendapat dua dosis vaksin COVID-19.

Dengan ini, Kota Tangerang sudah mencapai 31,85 persen dari target 222.765 orang kategori prioritas. Sementara itu, secara capaian keseluruhan di angka 5,91 persen dari target 1.200.000 orang.

Baca juga: 130 juta produk UMKM terjual selama Shopee Big Ramadhan Sale 2021
Baca juga: Teten dorong agar instansi belanja barang/jasa UMKM dukung Gernas BBI
Baca juga: Anggota DPR: Kenaikan plafon KUR upaya dorong pemulihan ekonomi

 

Pewarta : Achmad Irfan
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar