Menkes: Vaksinasi COVID-19 untuk lansia di Jabar rendah

id menteri kesehatan, menkes, vaksinasi covid 19, lansia, jabar

Menkes: Vaksinasi COVID-19 untuk lansia di Jabar rendah

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin seusai menghadiri Acara Gebyar Vaksinasi Lansia Se-Jawa Barat di Rumah Sakit Otto Iskandar Dinata Soreang Kabupaten Bandung, Selasa (18/5/2021). ANTARA/Ajat Sudrajat.

Bandung (ANTARA) - Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengatakan vaksinasi COVID-19 untuk warga kategori lanjut usia atau lansia di wilayah Jawa Barat (Jabar) masih rendah jika dibandingkan provinsi besar lainnya di Indonesia yakni saat ini capainnya baru delapan persen.

"Jabar masih rendah (vaksinasi COVID-19 untuk lansia), baru delapan persen. (Masih rendah) ini jika dibandingkan provinsi-provinsi besar lain," kata Menkes Budi Gunadi Sadikin seusai menghadiri Acara Gebyar Vaksinasi Lansia Se-Jawa Barat di Rumah Sakit Otto Iskandar Dinata Soreang Kabupaten Bandung, Selasa.

Menkes Budi memprediksi masih rendahnya capaian vaksinasi COVID-19 untuk lansia di Jabar terjadi karena jumlah penduduk di wilayah ini paling banyak dibandingkan provinsi lainnya.

"Dan daerahnya bukan yang gampang, saya tahu karena orang Jabar. Jadi itu sebabnya kita datang untuk memberi motivasi supaya teman-teman di Jabar lebih semangat menyuntik lansia," kata dia.

Selain itu, lanjut Menkes Budi, vaksinasi
untuk lansia memiliki tantangan tersendiri dibandingkan vaksinasi untuk usia lainnya sehingga pemerintah harus menjalankan strategi "jemput bola" seperti dengan diadakannya acara Gebyar Vaksinasi Lansia Se-Jawa Barat di Rumah Sakit Otto Iskandar Dinata Soreang.

Baca juga: Jawa Barat siapkan 2.000 dosis vaksin COVID-19 untuk atlet

Baca juga: Ridwan Kamil: Kecepatan vaksinasi COVID-19 Jabar naik dua kali lipat


"Karena lansia itu kan susah, harus didatengin. Jadi enggak bisa mereka dateng sendiri (untuk divaksinasi). Tapi dengan antar jemput seperti ini adalah ide yang bagus. Mudah-mudahan bisa percepat. Harus puskesmas datangin, ngajak-ngajakin," kata dia.

Plt Kepala Dinas Kesehatan Dinkes Provinsi Jawa Barat Dewi Sartika membenarkan bahwa vaksinasi lansia di Jabar baru mencapai delapan persen.

"Jabar baru delapan persen delapan persen. Itu diangka 380 ribuan. Target kita tuh besar 4,2 juta baru 380 ribuan sekitar segitu. Jadi baru delapan persenan," kata dia.

Dewi menuturkan pihaknya terus berupaya melakukan "jemput bola" untuk vaksinasi lansia agar seluruh lansia di Jabar bisa divaksinasi COVID-19.

"Harus dijemput, kemudian juga ada yang memakai komunitas misalnya satu orang bawa dua untuk divaksin. Jadi artinya memang ini sudah harus kerja sama," kata dia.

Baca juga: Keluhkan sakit pascavaksinasi COVID-19, warga Sukabumi dilarikan ke RS

Baca juga: Pemprov Jabar tingkatkan vaksinasi di daerah padat penduduk

 

Pewarta : Ajat Sudrajat
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar