Menkes minta RS konsentrasi rawat pasien bergejala

id covid-19,kpc pen,Menkes,pasien bergejala

Menkes minta RS konsentrasi rawat pasien bergejala

Tangkapan layar Menkes Budi Gunadi dalam konferensi pers virtual, dipantau dari Jakarta, Senin (21/6/2021) (ANTARA/Prisca Triferna)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin meminta rumah sakit benar-benar dapat berkonsentrasi merawat pasien COVID-19 yang bergejala dan memiliki komorbid atau penyakit penyerta.

"Untuk yang diisolasi dan memiliki gejala, khususnya yang ada komorbid, saturasinya di bawah 95 persen dan sudah mulai sesak, harus dibawa ke rumah sakit," kata Menkes Budi dalam konferensi pers virtual yang dipantau dari Jakarta, Senin.

Baca juga: Menkes: Tempat isolasi harus tersebar di kecamatan dan kelurahan

Jika tidak mengalami gejala dan tidak memiliki komorbid, kata Menkes, lebih baik melakukan isolasi mandiri atau berada di fasilitasi isolasi terpusat.

Hal itu dilakukan agar pasien tidak terekspos terhadap konsentrasi virus yang tinggi di rumah sakit dan dapat meringankan beban rumah sakit agar bisa merawat pasien yang memiliki penyakit penyerta, bergejala atau dalam kondisi gawat.

Dalam pelaksanaannya, Kementerian Kesehatan akan berkoordinasi dengan TNI dan Polri untuk memastikan pasien mana yang dapat melakukan isolasi mandiri, isolasi terpusat atau harus dirawat di rumah sakit.

"Kita pastikan koordinasi dari rujukan ke seluruh rumah sakit akan kami atur. Sehingga, seminimal mungkin membuat orang tidak bisa menemukan kamar, itu nanti akan kami atur," tegas Budi.

Dalam kesempatan tersebut, dia juga menyampaikan arahan Presiden Joko Widodo agar awal bulan depan dapat dicapai satu juta dosis vaksin per hari.

Baca juga: Menkes: Indonesia akan capai 1 juta dosis vaksinasi per hari

Baca juga: Kapolri, Panglima TNI, dan Menkes pantau vaksinasi massal di Madiun


Terkait hal tersebut, Budi mengatakan bahwa target 700 ribu dosis vaksin per hari telah tercapai. Saat ini vaksinasi di Indonesia sudah mencapai 716 ribu per hari.

"Kita yakin angka satu juta vaksinasi per hari bisa kita capai di awal bulan depan," kata Menkes.

Pewarta : Prisca Triferna Violleta
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar