Pemkot Surakarta siap vaksinasi 5.000 orang per hari

id Pemkot Surakarta, vaksinasi,vaksin covid,vaksin corona,vaksin covid-19,vaksinasi

Pemkot Surakarta siap vaksinasi 5.000 orang per hari

Ilustrasi-Pemberian vaksin di Kota Solo. ANTARA/Aris Wasita

Solo (ANTARA) - Pemerintah Kota Surakarta siap melakukan vaksinasi kepada sebanyak 5.000 orang per hari sebagai upaya akselerasi vaksinasi COVID-19 kepada masyarakat.

"Solo saat ini tercepat, bahkan untuk se-Jawa Tengah yang paling tinggi Solo dan ini masih kami kebut terus," kata Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka di Solo, Kamis.

Bahkan, menurut dia, pada pelaksanaan pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat mendatang, percepatan vaksinasi akan tetap dilakukan oleh Pemkot Surakarta.

Baca juga: Pemkot Surakarta lakukan vaksinasi keliling untuk mudahkan masyarakat

"Kalau dikebut jadi 4.000-5.000 per hari kami sanggup asalkan suplai vaksinnya ada. Ini kan vaksinnya kami masih menunggu dulu suplainya, dikasih berapapun kami siap," katanya.

Ia mengatakan salah satu sasaran percepatan vaksin adalah kelompok siswa SMA. Terkait hal tersebut, pihaknya sudah melakukan koordinasi dengan Dinas Kesehatan dan Dinas Pendidikan Kota Surakarta.

Baca juga: Kapolri imbau masyarakat Solo terapkan protokol kesehatan usai vaksin

"Ini mau segera dijalankan, jadi nanti yang pertama masuk (pembelajaran tatap muka) biar anak SMA dulu, yang gede-gede, kalau yang 12-17 tahun menyusul," katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kota (DKK) Surakarta Siti Wahyuningsih mengatakan akan ada penambahan pemberian vaksin per harinya kepada masyarakat, yakni dari 3.500 penerima menjadi 4.500 penerima per hari. Terkait hal itu, pihaknya akan mengoptimalkan fasilitas layanan kesehatan di daerah tersebut.

"Ada puskesmas 17, rumah sakit 39. Untuk capaiannya sendiri kalau di Solo sejauh ini sudah sekitar 200.000 penduduk, kalau dari jumlah penduduk, 70 persen (target kekebalan kelompok) kan berarti 400.000 penduduk (yang harus sudah tervaksin). Artinya ini sudah 50 persen dari target," katanya.

Baca juga: Tingkat keterisian RS untuk pasien COVID-19 di Solo meningkat

Oleh karena itu, ia mendorong agar fasilitas layanan kesehatan terus memperbarui data stok vaksin agar langsung dapat terlihat oleh Kementerian Kesehatan.

"Jadi kalau vaksin habis kan langsung diketahui oleh Kementerian Kesehatan," katanya.

Baca juga: Tim gabungan gelar razia dan tes antigen di Pasar Ikan Nusukan Solo
 

Pewarta : Aris Wasita
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar