Pemkot Surakarta siapkan bantuan untuk masyarakat selama PPKM darurat

id Pemkot Surakarta, PPKM darurat

Pemkot Surakarta siapkan bantuan untuk masyarakat selama PPKM darurat

Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka saat memberikan keterangan kepada wartawan di Solo, Kamis (1/7/2021). ANTARA/Aris Wasita

Solo (ANTARA) - Pemerintah Kota Surakarta menyiapkan bantuan untuk sebagian masyarakat termasuk pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) selama pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat pada 3-20 Juli 2021.

Ketua Pelaksana Harian Satgas Penanganan COVID-19 Kota Surakarta Ahyani di Solo, Kamis, mengatakan bantuan yang akan diberikan kepada pelaku usaha tersebut diberikan dalam bentuk tunai.

"Kami skenarionya untuk yang UMKM, jumlahnya ada sekitar 17.000 pelaku usaha," katanya.

Baca juga: Pemkot Surakarta siap vaksinasi 5.000 orang per hari

Ia mengatakan nantinya selama PPKM Darurat tersebut setiap pelaku usaha akan memperoleh bantuan sosial tunai sebesar Rp500.000. Meski demikian, untuk memastikan tidak ada duplikasi data, pihaknya akan melakukan penyisiran terlebih dahulu.

"Kami akan menyisir warga yang sudah mendapatkan bantuan dari pemerintah pusat dan pemerintah provinsi. Jangan sampai terjadi duplikasi," katanya.

Baca juga: Pemkot Surakarta kembali melarang balita masuk mal

Selain itu, pihaknya juga akan memberikan bantuan kepada masyarakat yang sedang menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing. Terkait bantuan tersebut, Pemkot Surakarta menyediakan anggaran sebesar Rp9 miliar.

Sementara itu, terkait dengan PPKM Darurat Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka mengatakan pemerintah daerah bertugas untuk melaksanakan dan mengamankan kebijakan dari pusat.

Baca juga: Surakarta mulai memvaksinasi warga berusia 18 tahun ke atas

"Nanti ada SE-nya (surat edaran) juga, warga Solo tidak perlu panik, ini untuk kebaikan kota kita, kesehatan kota kita," katanya.

Ia juga berharap dengan adanya kebijakan tersebut angka penyebaran COVID-19 dapat ditekan.

Baca juga: UNS tutup kampus sepekan setelah tiga dosen meninggal akibat COVID-19

Pewarta : Aris Wasita
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar