Wagub Jatim tinjau vaksinasi di Bandara Juanda

id Sidoarjo, Wagub Jatim, Wagub Emil

Wagub Jatim tinjau vaksinasi di Bandara Juanda

Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Dardak meninjau pelaksanaan vaksinasi di Bandara Internasional Juanda. ANTARA/SI/IS.

Sidoarjo (ANTARA) - Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak meninjau pelaksanaan vaksinasi di Bandar Udara Juanda Surabaya di Sidoarjo menyusul salah satu persyaratan calon penumpang pesawat diwajibkan menunjukkan kartu bukti vaksin, minimal dosis pertama.

"Kami bersyukur ternyata banyak penumpangnya merencanakan vaksin jauh-jauh hari. Hingga H-1 dan H-2 jadwal keberangkatan, mereka sudah mencari sendiri tempat-tempat vaksinasi," kata Emil saat meninjau pelaksanaan vaksinasi di Juanda, Selasa.

Ia mengatakan, pelaksanaan vaksinasi di Bandara Juanda dimulai pada Senin (5/7) dan hari ini memasuki hari kedua dilakukan vaksinasi di Bandara Juanda.

"Jadi waktu itu saya dapat info dari beberapa pihak termasuk Dirut Garuda, bahwa di Juanda diharapkan ada sentra vaksinasi. Hari ini sudah hari yang kedua dilaksanakan vaksinasi di Bandara Juanda," tutur Emil.

Hal itu, kata dia, sekaligus menindaklanjuti arahan Ibu Gubernur di Rakor Evaluasi PPKM darurat.

Baca juga: Pendaftar vaksinasi usia 18 tahun di Surabaya capai 180 ribu orang

Baca juga: Pelaksanaan Vaksinasi Gotong Royong di Surabaya dipercepat


"Kami memastikan telah berjalannya vaksinasi di Bandara Juanda dengan hadir dan memantau langsung ke lokasi," tukasnya.

Wagub Emil mengingatkan bahwa vaksinasi itu ada masa untuk memantau Kejadian Ikutan Pasca imunisasi ( KIPI ) butuh minimal 30 menit. Karena itu, ujarnya, calon penumpang diharapkan datang lebih awal agar tidak terlambat.

Ia menuturkan bahwa vaksinasi di bandara merupakan bagian dari fasilitas pemerintah memberi ruang bagi masyarakat untuk tetap bisa melakukan perjalanan.

Fasilitas ini merupakan kolaborasi dari Pemprov Jatim bersama Kantor Karantina Kesehatan, Otoritas Bandara dan Angkasa Pura.

"Kami berharap para calon penumpang jujur. Bahwa kalau semisal ada penumpang yang tensinya tidak memungkinkan untuk divaksin, penumpang tetap boleh terbang asalkan PCR nya negatif dalam jangka waktu yang sudah dipersyaratkan", kata Emil.

Wagub Emil menjelaskan bahwa pemerintah mendorong percepatan vaksinasi untuk mencapai kolektif imunity. Semakin tinggi persentase penerima vaksinasi maka akan semakin tinggi pula kekuatan untuk melawan virus itu secara komunal.

Terakhir, dirinya mengajak peran aktif masyarakat untuk turut serta mengawal proses PPKM Darurat yang sedang berlangsung. Ia mengimbau warga masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan dan di rumah saja kecuali ada keperluan penting.

"Justru peran masyarakat untuk melaporkan juga penting. Kita akan menindak pelanggaran-pelanggaran, bahkan yang dilaporkan sesudah kejadian juga bisa ditindak lanjuti," ujarnya.

Baca juga: Wagub Jatim minta RSUD Soedono Madiun jaga ketersediaan tempat tidur

Baca juga: Pemprov Jatim percepat pemulihan ekonomi di masa pandemi

Pewarta : Indra Setiawan
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar