Pengelola PIM optimis pembukaan pusat perbelanjaan berdampak positif

id Pondok Indah Mal,PPKM Level 4,PIM,Pusat Perbelanjaan

Pengelola PIM optimis pembukaan pusat perbelanjaan berdampak positif

Masyarakat mulai mendatangi Pondok Indah Mal seiiring dengan pembukaan pusat perbelanjaan oleh pemerintah pada perpanjangan PPKM Level 4 di Jakarta, Rabu (11/8/2021) (ANTARA/Sihol Hasugian)

Jakarta (ANTARA) - Pengelola Pondok Indah Mal (PIM) Jakarta Selatan optimistis kondisi usaha di tempatnya akan bertahan dari pandemi COVID-19 seiring dengan pembukaan pusat perbelanjaan oleh pemerintah pada perpanjangan PPKM Level 4.

“Kita seratus persen yakin bahwa kita bisa bertahan, bisa survive. Kami harus optimis, gak boleh pesimis. Karena dengan optimisme kita mendapatkan energi positif,” kata HSE Manager Pondok Indah Mal Yudha Pranata saat ditemui di lokasi, Rabu.

Yudha mengatakan bahwa pihaknya akan bekerja semaksimal mungkin untuk mewujudkan optimisme tersebut. Menurut dia, hingga hari kedua pembukaan pusat perbelanjaan, jumlah pengunjung yang datang baru berkisar 7-8 ribu orang.

Hal ini kata dia masih jauh dari kapasitas maksimal yang diizinkan pada PPKM Level 4 yakni sekitar 30 ribu pengunjung.

Baca juga: Baru 70 persen penyewa toko di Pondok Indah Mal beroperasi

“Jadi saat ini dengan 25 persen mungkin kapasitas maksimalnya 30-an ribu lah. Jauh, 10 ribu aja belum, jauh-jauh, mungkin baru sekitar 7-8 ribu sampai sekarang ya,” katanya.

Untuk kondisi reguler, lanjut dia, pusat perbelanjaan yang berlokasi di Kebayoran Lama itu dapat menampung 150 ribu orang pengunjung. Namun, kata dia, jumlah itu belum pernah tercapai, bahkan sebelum pandemi COVID-19.

Lebih lanjut, Yudha menuturkan bahwa saat ini pihaknya masih berfokus pada sosialisasi penerapan protokol kesehatan kepada para pengunjung.

Karena menurut dia, masih banyak pengunjung yang belum mendapat informasi secara lengkap mengenai syarat dan ketentuan yang berlaku di pusat perbelanjaan.

Baca juga: 82 mal di Jakarta buka bertahap saat pelonggaran PPKM

Karenanya, dia pun berharap agar masyarakat terlebih dahulu memahami dan mengunduh aplikasi PeduliLindungi, agar nantinya lebih mudah mengunjungi pusat perbelanjaan lainnya.

“Karena salah satu kendala terbesar adalah ternyata masyarakat belum terkomunikasikan dengan baik mengenai kewajiban menggunakan aplikasi ini untuk memasuki fasilitas publik, itu sih,” ujarnya.

Sebelumnya, Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi saat meninjau Mal Kota Kasablanka, Selasa, mengatakan bahwa pembukaan pusat perbelanjaan merupakan langkah untuk menjaga stabilitas perekonomian khususnya di wilayah DKI Jakarta.

“Jadi proses ini adalah bagian dari pergerakan daripada perekonomian nasional, terutama di DKI Jaya sekarang. Karena kita ketahui bahwa dari hasil pertumbuhan ekonomi kemarin, 5,93 persen.

Baca juga: Wagub Riza: Pelonggaran PPKM berpotensi dongkrak sektor ekonomi

Pewarta : Sihol Mulatua Hasugian
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar