ADB: Varian Delta redupkan prospek pertumbuhan negara berkembang Asia

id adb,pertumbuhan negara berkembang,pertumbuhan asia,bank pembangunan asia,dampak varian delta

ADB: Varian Delta redupkan prospek pertumbuhan negara berkembang Asia

Dokumentasi: Seorang pekerja berjalan melewati kantor pusat Asian Development Bank (ADB) di Manila 17 Juni 2009. ANTARA/REUTERS/Cheryl Ravelo

Manila (ANTARA) - Kebangkitan ekonomi negara-negara berkembang Asia tahun ini dapat terhambat oleh penyebaran cepat varian Delta Virus Corona, Bank Pembangunan Asia (ADB) mengatakan pada Rabu, ketika bank mendesak ekonomi-ekonomi untuk beradaptasi dengan normal baru'setelah COVID-19 guna menopang pemulihan.

Pertumbuhan di negara-negara berkembang Asia, yang mengelompokkan 46 negara di Asia-Pasifik, diproyeksikan mencapai 7,1 persen tahun ini, kata ADB dalam pembaruan laporan Asia Development Outlook-nya, turun dari perkiraan 7,2 persen pada Juli dan 7,3 persen pada April.

Meskipun melihat sedikit penurunan, perkiraan pertumbuhan tahun ini adalah perubahan arah dari kontraksi 0,1 persen di kawasan itu tahun lalu. Untuk tahun 2022, ADB mempertahankan perkiraan pertumbuhan 5,4 persen untuk negara-negara berkembang Asia.

Proyeksi pertumbuhan bukan tanpa risiko, kata ADB, mengingat ancaman yang ditimbulkan oleh munculnya varian baru Virus Corona, peluncuran vaksin yang lebih lambat dari perkiraan, dan berkurangnya efektivitas vaksin.

Wilayah ini telah mengimunisasi hampir 30 persen dari populasinya pada akhir Agustus, kata ADB, tertinggal dari negara-negara maju seperti Amerika Serikat dan di Uni Eropa, yang telah memvaksinasi penuh lebih dari setengah populasi mereka.

Baca juga: Bank Dunia: pandemi sebabkan pertumbuhan Asia terendah sejak 1967

“Negara-negara berkembang Asia tetap rentan terhadap pandemi COVID-19, karena varian baru memicu wabah, yang mengarah pada pembatasan baru pada mobilitas di beberapa negara,” kata Pejabat Kepala Ekonom ADB Joseph Zveglich dalam sebuah pernyataan.

ADB mengatakan jalur pemulihan di kawasan itu tetap tidak merata mengingat berbagai tingkat kemajuan negara-negara dalam mengatasi pandemi.

China berada di jalur untuk tumbuh 8,1 persen tahun ini, dengan laju ekspansi diproyeksikan melambat menjadi 5,5 persen tahun depan, kata ADB.

Abdul Abiad, Direktur Divisi Penelitian Makroekonomi ADB, mencatat dalam sebuah media briefing bahwa masalah utang pengembang properti China Evergrande, yang telah mengguncang pasar global, “memerlukan pemantauan yang cermat.”

Baca juga: Sri Mulyani: Dampak COVID-19 di Asia lebih baik dibanding Eropa

“Perumahan adalah komponen penting dari ekonomi China. Jika sektor properti terkena dampaknya, itu bisa berdampak pada ekonomi China secara lebih luas,” kata Abiad.

Tetapi jika gagal bayar, Abiad mengatakan penyangga modal sistem perbankan China “cukup kuat untuk menyerap kejutan bahkan dari ukuran Evergrande”.

ADB juga mempertahankan prospek pertumbuhannya untuk India pada 10,0 persen tahun ini dan 7,5 persen tahun depan.

Wabah baru varian Delta berdampak pada ekonomi Asia Tenggara, dengan kawasan ini sekarang diproyeksikan tumbuh lebih lambat 3,1 persen tahun ini dari perkiraan Juli ADB sebesar 4,0 persen, dengan Myanmar yang dilanda perselisihan menderita penurunan lebih dalam 18,4 persen.

Langkah-langkah kebijakan seharusnya tidak hanya fokus pada penahanan dan vaksinasi, tetapi reorientasi sektor ekonomi untuk beradaptasi dengan normal baru setelah pandemi mereda untuk memulai pemulihan, kata Zveglich.

Baca juga: ADB dukung RI capai pertumbuhan ekonomi berkelanjutan

Baca juga: ADB proyeksikan ekonomi RI kembali tumbuh 5 persen pada 2022

Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar