Kementerian PUPR bantu korban banjir Tanah Datar

id banjir bandang,banjir tanahdatar,tanah datar,dirjen ppr

Kementerian PUPR bantu korban banjir Tanah Datar

Sejumlah warga melihat kondisi rumah yang rusak akibat banjir bandang di Nagari Tanjung Bonai, Lintau Buo, Tanah Datar, Sumatera Barat, Jumat (12/10/2018). Banjir bandang dan longsor yang terjadi pada Kamis (11/10) tersebut mengakibatkan sejumlah rumah rusak dan menewaskan empat orang warga setempat. ANTARA FOTO/McAeil/pras.

Batusangkar, Sumbar (ANTARA News) - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) siap membangun 11 unit rumah bagi korban yang terdampak bencana banjir bandang di Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat.

"Pembangunan dapat dilakukan dengan syarat Pemda Tanah Datar bisa menyediakan lahan untuk pembangunan rumah itu," kata Dirjen Penyediaan Perumahan Rakyat Kementerian PUPR Khalawi Abdul Hamid di Batusangkar, Rabu.

Selain itu, ia menyebutkan, rumah yang terdampak banjir bandang perlu untuk direlokasi, karena lokasinya saat ini berada di garis merah atau kawasan rawan bencana.

Menurut dia, sekalipun sudah dilakukan normalisasi sungai, untuk menghindari kejadian serupa di kemudian hari, memang lebih baik untuk mencari lokasi baru untuk pemukiman.

"Seyogianya memang harus dipindah, lokasi saat ini adalah daerah bantaran, sebenarnya tidak diizinkan untuk membangun rumah," ujarnya

Baca juga: Banjir Tanah Datar diduga akibat pembalakan liar

Ia menambahkan, pihaknya akan mengupayakan pembangunan rumah tersebut dapat dilakukan pada tahun ini, akan tetapi tetap bergantung pada kesiapan pemerintah daerah.

Sebelumnya, pihak Kementrian PUPR dengan didampingi pemerintah daerah setempat melakukan peninjauan ke Kecamatan Lintau Buo Utara guna melihat dampak banjir bandang yang melanda daerah tersebut.

"Saya diperintahkan menteri untuk meninjau langsung banjir bandang di Kecamatan Lintau Buo Utara ini, saat melihat foto udara, ternyata dampaknya cukup besar," kata dia.

Selain Kementrian PUPR, sebelumnya Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin juga menyerahkan bantuan terhadap korban bencana banjir bandang yang terjadi pada Kamis (11/10) lalu.

"Secara spontan saya bersama ASN di lingkungan Kementerian Agama berusaha meringankan beban korban bencana," kata Menag.

Ia menyebutkan, bantuan tersebut dikumpulkan secara spontan setelah mendengar kabar terkait bencana yang terjadi, dan pihaknya berhasil mengumpulkan donasi sebesar Rp100 juta.

Baca juga: Tanah Datar tetapkan tanggap darurat selama sepekan

Pewarta : Syahrul Rahmat
Editor: Budi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar