Jokowi jadikan Malang Raya contoh persaudaraan dan toleransi

id Kampanye Pemilu 2019,Pemilu 2019,capres jokowi

Jokowi jadikan Malang Raya contoh persaudaraan dan toleransi

Calon Presiden nomor urut 01, Joko Widodo berpidato saat kampanye di GOR Ken Arok, Malang, Jawa Timur, Senin (25/3/2019). Dalam pidatonya, Joko Widodo menyerukan kepada para pendukungnya di Malang untuk bekerja keras agar bisa meraih dukungan 70 persen suara dalam Pemilu 2019. . (ANTARA FOTO/ARI BOWO SUCIPTO)

Malang (ANTARA) - Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo menjadikan wilayah Malang Raya yang merupakan gabungan dari Kota Malang, Kabupaten Malang, dan Kota Batu, Jawa Timur, sebagai salah satu contoh wilayah yang warganya memiliki rasa persaudaraan dan toleransi tinggi.

Jokowi menambahkan, salah satu contoh nyata adanya rasa toleransi tinggi antarwarga yang ada di Kota Malang adalah keberadaan Masjid Agung Jami' yang bersebelahan dengan Gereja Immanuel. Meskipun bersebelahan, tidak pernah muncul permasalahan antar pemeluk agama tersebut.

"Di sini ada Masjid Jami' dan Gereja Immanuel yang bersebelahan, berjejer, rukun, tidak pernah ada masalah. Ini mestinya harus dicontoh oleh daerah-daerah lainnya," kata Jokowi, dalam kampanye nasional di Gelanggang Olah Raga (GOR) Ken Arok, Kota Malang, Senin malam.

Menurut Jokowi, wilayah Malang Raya diibaratkan sebagai Indonesia kecil, karena memiliki berbagai macam suku dan agama yang tinggal berdampingan, tanpa konflik. Indonesia merupakan negara besar yang memiliki beragam suku mencapai 714 suku, dan lebih dari 1.100 bahasa daerah.

Jokowi mengatakan, apa yang ada di Malang Raya bisa dijadikan contoh bagi daerah lainnya, terlebih pada saat memasuki masa kampanye seperti saat ini. Ia berpesan, jangan sampai karena pandangan politik berbeda, menimbulkan perpecahan.

"Jangan sampai karena urusan politik kita itu terpecah, karena pesta demokrasi, jangan sampai. Itu tidak boleh terjadi di negara kita," ujar Jokowi.

Perpecahan tersebut, lanjut Jokowi, biasanya banyak disebabkan beredarnya informasi yang tida tepat, alias berita bohong atau hoaks. Namun, masyarakat diharapkan tidak terpancing dengan berita-berita bohong yang beredar, dan tetap menjaga persatuan Indonesia.

"Perpecahan itu biasanya dimulai dari kabar-kabar hoaks, kabar bohong. Itu tidak boleh terjadi," ujar Jokowi.

Pada pemilihan presiden 2019 yang akan berlangsung pada 17 April 2019 mendatang, Jokowi akan berpasangan dengan KH Ma'ruf Amin sebagai calon wakil presidennya. Sementara pasangan nomor urut 02 adalah Prabowo Subianto dengan pengusaha Sandiaga Uno.

Saat ini, para peserta pemilu diberikan waktu untuk melakukan kampanye nasional yang dilakukan selama 21 hari sejak 24 Maret hingga 13 April 2019. Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI telah membagi kampanye akbar ke dalam dua zona yakni zona A dan zona B, yang masing-masing terdiri dari 17 provinsi.

Baca juga: Round up - Dalam sehari, Jokowi kampanye di tiga daerah di Jatim

Baca juga: Jokowi: Negara ini perlu nakhoda berpengalaman


Pewarta : Vicki Febrianto
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar