Corona sebabkam saham Asia turun dari tertinggi 3 minggu

id Virus corona

Corona sebabkam saham Asia turun dari tertinggi 3 minggu

Saham Asia turun dari tertinggi 3 minggu akibat ketakutan virus

Sydney (ANTARA) - Saham-saham Asia turun dari tertinggi tiga minggu pada Senin pagi, karena investor mempertimbangkan pukulan jangka pendek terhadap pertumbuhan global dari wabah virus corona yang menyebar cepat di China, meskipun harapan stimulus kebijakan lebih lanjut membantu membendung kerugian.

Perdagangan hari ini diperkirakan ringan karena pasar saham dan obligasi AS akan ditutup pada Senin untuk hari libur umum.

Indeks MSCI untuk saham Asia-Pasifik di luar Jepang turun 0,1 persen menjadi 555,50 poin, merosot lebih jauh dari posisi tertinggi minggu lalu di 558,30 poin, merupakan yang tertinggi sejak akhir Januari.

Saham Australia dan indeks KOSPI Korea Selatan masing-masing turun 0,3 persen.

Nikkei Jepang turun lebih dari satu persen setelah data menunjukkan ekonomi negara itu berkontraksi pada laju tahunan 6,3 persen pada Oktober-Desember, menyusut pada laju tercepat sejak kuartal kedua 2014.

Pukulan terhadap ekonomi terbesar ketiga di dunia itu datang di tengah kekhawatiran baru tentang kelemahan pada kuartal saat ini, karena virus corona merusakoutputdan pariwisata, memicu kekhawatiran Jepang mungkin berada di puncak resesi.

Juga mengkhawatirkan, Singapura menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi 2020 karena wabah virus corona, sementara ekonomi China juga secara luas diperkirakan akan menerima pukulan tajam.

Di Provinsi Hubei China -- pusat epidemi virus corona, pihak berwenang melaporkan 1.933 kasus baru pada Senin, sekitar lima persen lebih tinggi dari hari sebelumnya.

Angka nasional, akan dirilis hari ini, juga diperkirakan akan menunjukkan peningkatan dari 2.009 kasus yang terakhir dilaporkan.

Dalam upaya untuk membantu meredam guncangan dari epidemi, Menteri Keuangan China mengumumkan rencana pada Minggu (16/2/2020) untuk meluncurkan pengurangan pajak dan biaya yang ditargetkan dan bertahap untuk membantu meringankan kesulitan bagi perusahaan-perusahaan.

"Ada juga harapan dukungan kebijakan moneter baru minggu ini (dari China) dengan kemungkinan pengurangan lima basis poin ketika suku bunga pinjaman bulanan ditetapkan," kata Ray Attrill, kepala strategi valas di National Australia Bank.

Bullishlari

Kesengsaraan di pasar Asia belum menyebar ke tempat lain, dengan indeks Wall Street mencatat rekor tertinggi.

E-Mini berjangka untuk S&P 500 naik 0,1 persen di awal perdagangan Asia pada Senin.

Bicara tentang pemotongan pajak kelas menengah AS dan proposal untuk mendorong orang Amerika setiap hari berinvestasi di pasar ekuitas mendorong sentimen pasar saham akhir pekan lalu, kepala ekonom Betashares David Bassanese mengatakan.

Bassanese memiliki keraguan tentang rencana itu, mengatakan itu mengingatkannya pada mantan Presiden AS George W. Bush yang mendorong orang Amerika untuk membeli rumah selamaboomingperumahan.

"Ini menambah kecurigaan saya bahwa pasar bergairah selama satu dekade ini akhirnya bisa berakhir melalui gelembungblow-off (kegiatan tidak produktif), didorong oleh kebijakan suku bunga rendah bank berkelanjutan," katanya dalam sebuah catatan.

Kemudian di minggu ini, data aktivitas manufaktur untuk Februari yang akan dirilis untuk Zona Euro, Inggris dan Amerika Serikat yang kemungkinan akan menangkap setidaknya beberapa dampak awal dari epidemi virus.

Tindakan relatif diredam di pasar mata uang, dengan dolar datar terhadap yen di 109,74. Dolar tidak berubah terhadap pound di 1,3049 dolar dan sedikit lebih lemah terhadap euro di 1,0837 dolar.

Aussie yang sensitif terhadap risiko, yang juga dimainkan sebagai proksi likuid untuk yuan China, juga hampir tidak bergerak pada 0,6716 dolar.

Indeks dolar bertahan di 99.093.

Dalam komoditas, emas beringsut sedikit lebih rendah menjadi 1.583,15 dolar AS per ounce.

Minyak berjangka beragam dengan minyak mentah Brent turun delapan sen menjadi 57,24 dolar AS per barel dan minyak mentah AS naik empat sen pada 52,09 dolar AS per barel.

Baca juga:Akibat Corona, investor buru aset 'safe-haven', saham dan minyak jatuh
Baca juga:IHSG ditutup melemah terbawa koreksi bursa Asia
Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Wijaya

Pewarta :
Editor : Iskandar Zulkarnaen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar