Masalah warisan, Pengadilan Argentina ingin "awetkan" jenazah Diego Maradona

id Maradona

Masalah warisan, Pengadilan Argentina ingin "awetkan" jenazah Diego Maradona

Pengadilan Argentina ingin "awetkan" jenazah Diego Maradona

Jakarta (ANTARA) - Jenazah mendiang legenda sepak bola Diego Maradona "harus diawetkan" bila DNA-nya diperlukan dalam kasus perebutan hak warisan, menurut keputusan pengadilan Argentina pada Kamis.

Maradona meninggal karena serangan jantung bulan lalu dan dimakamkan di luar Buenos Aires pada 26 November.

Pengacara Maradona sebelumnya mengatakan kepada Reuters bahwa sampel DNA sudah ada, pengadilan mengatakan bahwa jenazah mantan pemain Boca Juniors dan Napoli itu tidak boleh dikremasi.

Baca juga:Dokter pribadi Maradona diduga lakukan "pembunuhan tak disengaja"
Baca juga:Maradona diabadikan si kembar Mara dan Dona


Maradona mempunyai lima anak yang diakui dan enam lainnya yang meminta untuk dites DNA sebagai bagian dari proses pembagian warisan yang kompleks di Argentina.

Salah satu dari enam anak tersebut adalah Magalí Gil yang berusia 25 tahun, yang mengetahui dua tahun lalu bahwa ia adalah anak kandung dari pesepak bola legendaris tersebut.

"Nyonya Gil meminta agar tes dilakukan ... dan untuk tujuan ini kantor kejaksaan mengirim sampel DNA," kata Pengadilan Nasional Tingkat Pertama untuk Masalah Sipil No. 56.

Maradona sendiri hanya mengakui empat anak di Argentina dan satu di Italia, yang ia miliki ketika bermain di negara itu.

Baca juga:Maradona akan terpampang di uang kertas Argentina
Baca juga:Otoritas Argentina selidiki kematian Diego Maradona
Baca juga:Ribuan antar Maradona, potret kesetiaan Amerika Latin pada olahraga
Pewarta: Hendri Sukma Indrawan
Editor: Bayu Kuncahyo

Pewarta :
Editor : Iskandar Zulkarnaen
COPYRIGHT © ANTARA 2020