JK Rowling, pengarang Harry Potter tanggapi transgender

id Harry potter,Jk rowling,Transgander

JK Rowling, pengarang Harry Potter tanggapi transgender

JK Rowling jelaskan cuitan kontroversial soal transgender

Jakarta (ANTARA) - Pengarang buku "Harry Potter" JK Rowling menjelaskan cuitan kontroversial dia soal transgender beberapa waktu lalu lewat sebuah esai yang dia unggah di situs miliknya pada Rabu (10/6).

"Ini bukan tulisan yang mudah.. tetapi saya tahu ini sudah waktunya untuk menjelaskan masalah yang penuh toksisitas. Saya menulis ini tanpa keinginan untuk menambah toksisitas itu," kata wanita 54 tahun tersebut dalam esai berjudul "J.K. Rowling Menulis tentang Alasannya Berbicara Masalah Seks dan Gender".

Rowling menjelaskan bagaimana dia pertama kali membangkitkan kemarahan aktivis trans beberapa tahun yang lalu ketika dia mencuit di Twitter tentang isu kaum trans untuk serial kejahatan masa kini yang sedang dia tulis.

"Saya mulai menyaring komentar yang menarik minat saya, sebagai cara untuk mengingatkan diri sendiri apa yang ingin saya riset nanti. Pada satu kesempatan, tanpa sadar saya memencet tombol "like" alih-alih screenshotting. Satu "like" itu dianggap bukti kesalahan pemikiran, dan pelecehan tingkat rendah yang terus-menerus dimulai," kata dia.

Baca juga:Emma Watson, Eddie Redmayne tanggapi tweet JK Rowling soal transgender

Baca juga:Daniel Radcliffe sebut "transpuan juga perempuan"


Dia kemudian mulai mengikuti seorang feminis, lesbian, dan penganut seks biologis yang lantang, Magdalen Berns - yang meninggal pada September lalu- di Twitter yang membawanya ke tweet dukungan untuk Maya Forstater, seorang spesialis pajak yang kehilangan pekerjaannya karena memposting tweet fobia transgender.

"Saya menyebutkan semua ini hanya untuk menjelaskan bahwa saya tahu betul apa yang akan terjadi ketika saya mendukung Maya."

Dia sudah menduga akan mendapat ancaman kekerasan sampai pembunuhan.

Rowling mendapat lebih banyak kritikan setelah kembali ke Twitter beberapa bulan yang lalu.

"Segera, para aktivis yang jelas-jelas meyakini diri mereka sebagai orang baik dan progresif mengerumuni linimasa saya, dengan asumsi hak untuk mengawasi pembicaraan saya, menuduh saya benci, menyebut saya dengan cercaan misoginis, setiap wanita yang ikut debat ini tahu TERF (Radical Feminis Trans-Eksklusif)."

Dia melanjutkan dengan menguraikan lima alasan mengapa dia "sangat prihatin dengan konsekuensi dari aktivisme trans saat ini" dan mengapa dia memutuskan "perlu bicara."

Kekhawatirannya termasuk bagaimana gerakan itu akan memengaruhi pekerjaan amalnya yang sebagian besar berfokus pada perempuan karena "ia berusaha untuk mengikis definisi hukum tentang seks dan menggantinya dengan gender," masalah kebebasan berbicara dan bagaimana transisi ke gender lain memengaruhi perempuan muda.

Baca juga:JK Rowling terbitkan dongeng untuk dibaca anak-anak selama penguncian

Baca juga:JK Rowling ungkap perilisan buku baru: "The Ickabog"


Dia prihatin atas banyaknya wanita muda yang ingin berganti gender (transisi) dan banyaknya jumlah wanita yang ingin balik ke jenis kelamin awal "karena mereka menyesal mengambil langkah-langkah yang, dalam beberapa kasus, mengubah tubuh mereka secara tak dapat dibatalkan, dan sudah merenggut kesuburan mereka."

Dia bahkan melangkah lebih jauh dengan menyindir bahwa menjadi trans adalah pilihan - dan bahwa dia akan memilih untuk beralih ke pria jika dia dilahirkan nanti.

"Tulisan-tulisan anak muda trans mengungkapkan kelompok yang sangat peka dan pintar. Semakin banyak kisah mereka tentang disforia gender yang saya baca, dengan deskripsi mendalam tentang kecemasan, disosiasi, gangguan makan, melukai diri sendiri dan membenci diri sendiri, semakin saya bertanya-tanya apakah jika saya dilahirkan 30 tahun kemudian, saya mungkin mencoba transisi juga," kata dia.

Daya pikat untuk melepaskan diri dari kewanitaan sangat besar, kata dia.

"Saya berjuang dengan OCD parah saat remaja. Jika saya menemukan komunitas dan simpationlineyang tidak dapat saya temukan di lingkungan terdekat saya, saya yakin saya bisa dibujuk untuk mengubah diri saya menjadi putra yang didambakan ayah saya secara terang-terangan."

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa menjadi "wanita bukanlah kostum," menggunakan ungkapan yang sama seperti aktivis untuk menghentikan perampasan budaya yang sangat ofensif.

Itu membawanya ke diskusi tentang pengalamannya sendiri dengan pelecehan rumah tangga dan kekerasan seksual setelah menerima persetujuan putrinya.

"Saya sudah di mata publik sekarang selama lebih dari dua puluh tahun dan tidak pernah berbicara di depan umum tentang menjadi korban pelecehan domestik dan selamat dari serangan seksual," katanya.

Baca juga:Daniel Radcliffe hingga Eddie Redmayne bacakan buku "Harry Potter"

Baca juga:JK Rowling berbagi teknik bernapas saat sesak karena gejala corona


"Saya menghabiskan sebagian besar hari Sabtu di tempat yang sangat gelap di dalam kepala saya, karena ingatan akan serangan seksual yang serius yang saya alami pada usia dua puluhan berulang dalam satu lingkaran. Serangan itu terjadi pada waktu dan di tempat di mana saya rentan, dan seorang pria memanfaatkan kesempatan. Saya tidak bisa menutup ingatan itu dan saya merasa sulit untuk menahan amarah dan kekecewaan saya atas cara saya percaya pada pemerintah yang abai dengan keselamatan wanita dan anak perempuan."

Rowling pernah menikah dengan Jorge Arantes dari tahun 1992 hingga 1995, dan mereka memiliki seorang putri, Jessica Isabel Rowling Arantes, pada bulan Juli 1993. Kemudian pada tahun 2001 dia menikah dengan Neil Murray.

"Saya berhasil lolos dari pernikahan pertama saya yang penuh kekerasan dengan beberapa kesulitan, tetapi sekarang saya menikah dengan pria yang benar-benar baik dan berprinsip, aman dan terjamin dengan cara yang tidak pernah saya harapkan dalam sejuta tahun. Namun, bekas luka yang ditimbulkan oleh kekerasan dan kekerasan seksual tidak hilang, tidak peduli seberapa dicintainya Anda, dan tidak peduli berapa banyak uang yang Anda hasilkan," katanya.

Meskipun dia tidak merinci serangan itu, dia menyebutkan bagaimana "kegembiraan abadi adalah lelucon keluarga" sebagai hasilnya.

Rowling mengakhiri esainya dengan meminta pembaca untuk memahami sudut pandangnya.

"Saya tidak menulis esai ini dengan harapan bahwa siapa pun akan mengeluarkan biola untuk saya, bahkan yang kecil sekalipun," katanya.

"Saya sangat beruntung; Saya seorang yang selamat, tentu saja bukan korban. Saya hanya menyebutkan masa lalu saya karena, seperti setiap manusia di planet ini, saya memiliki latar belakang yang kompleks, yang membentuk ketakutan, minat, dan pendapat saya. Saya tidak pernah melupakan kompleksitas batin itu ketika saya membuat karakter fiksi dan saya tentu tidak pernah melupakannya ketika menyangkut orang-orang trans."

Dia menulis, "semua yang saya minta - yang saya inginkan - adalah untuk empati yang sama, pemahaman yang sama kepada jutaan perempuan yang satu-satunya kejahatannya adalah ingin agar keprihatinan mereka didengar tanpa menerima ancaman dan pelecehan."

Secuil (cuitan) sudah memicu reaksi besar dari para kritikus online yang menyebutnya transphobia.

"Warisan abadi JK Rowling tidak akan, ternyata, menjadi petualangan seorang remaja yang bermasalah, takut, berusaha memahami hidup mereka," tulis salah seorang guru sekaligus blogger Pete Wharmby dalam Twitter. "Sebaliknya itu akan membuat kehidupan banyak remaja bermasalah, takut mencoba memahami hidup mereka dan banyak lagi hal yang lebih buruk," kata Wharmby.

Baca juga:JK Rowling sembuh usai dua pekan bergejala corona

Baca juga:Sihir rasa bosan, buku audio Harry Potter bisa diunduh gratis

Baca juga:J.K Rowling bocorkan proyek misterius "Harry Potter"
Oleh Ida Nurcahyani
Editor: Maria Rosari Dwi Putri

Pewarta :
Editor : Iskandar Zulkarnaen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar