Pemberhentian Tito disetujui

id Tito setuju diberhentikan

Pemberhentian Tito disetujui

Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian melambaikan tangan saat berjalan memasuki Kompleks Istana Kepresidenan di Jakarta, Senin (21/10/2019). (ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/wsj.)

Jakarta (ANTARA) - Rapat Paripurna DPR RI menyetujui usulan Presiden Joko Widodo untuk memberhentikan Jenderal Pol Tito Karnaviandari jabatan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri).


"Kami memohon persetujuan kepada dewan apakah dapat disetujui," kata Ketua DPR RI Puan Maharani dalam Rapat Paripurna DPR RI, di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa.

Baca juga:Kapolri Tito Karnavian merapat ke istana tanpa kenakan kemeja putih

Baca juga:IPW perkirakan wakapolri jabat plt kapolri bila Tito menjadi menteri


Lalu seluruh anggota DPR RI yang hadir menyatakan setuju usulan Presiden memberhentikan Tito sebagai Kapolri.

Dia mengatakan alasan pengunduran diri tersebut karena yang bersangkutan akan mengemban tugas negara dan pemerintahan lainnya.

Puan mengatakan, permintaan pengunduran diri tersebut sesuai surat Presiden nomor R51 tanggal 21 Oktober 2019 perihal permintaan pemberhentian Kapolri.

"Sesuai dengan ketentuan ayat 1 dan 2 UU No 2 tahun 2002 tentang Kepolisian RI, dinyatakan bahwa ayat 1 Kapolri diangkat dan diberhentikan oleh Presiden dengan persetujuan DPR," ujarnya.

Pasal 2 UU Kepolisian menyebutkan bahwa usul pengangkatan Kapolri diajukan Presiden kepada DPR beserta alasannya.

Baca juga:Menanti kepastian sinyal Istana bagi Kapolri Pewarta: Imam Budilaksono
Editor: Eddy K Sinoel

Pengamanan jelang pelantikan Presiden, Puan ingin bangun citra positif


00:00
00:00




COPYRIGHT © ANTARA 2019
Pewarta :
Editor : Iskandar Zulkarnaen
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar