Petani Kaltara bantah bakar lahan

id Kabut asap kaltara

Petani Kaltara bantah bakar lahan

Petani kaltara buka dengan semprot herbisida bukan pembakaran (ANTARA/Iskandar Zulkarnaen)

Tanjung Selor (ANTARA) - Sejumlah petani yang ditemui di kawasan pedalaman dan pinggir Jalan Lintas Kalimantan di Kaltara, Sabtu (14/9) membantah bakar lahan.

Dilaporkan di Tanjung Selor, Sabtu sejumlah petani yang ditemui di pedalaman Sungai Kayan, tepatnya di Desa Antutan Bulungan membantah bakar lahan.

Beberapa petani tampak membuka lahan dengan menyemprotan racun rumput (herbisida) dalam membuka lahan.

Sebagian menggunakan mandau dan mesin rumput untuk membuka lahan.
Baca juga: Kabut asap di langit Sungai Kayan Kaltara
Baca juga: Kabut asap Kaltara kian pekat


Pertani tersebut mengakui bahwa sudah beberapa tahun terakhir pihak pemerintah kabupaten sudah mensosialisasikan tentang larangan membuka lahan dengan pembakaran.

Hal senada disampaikan petani di pinggir jalan Lintas Kalimantan antara Tanjung Selor-Pimping.

Tetapi ada beberapa kawasan tampak bekas terbakar, menurut mereka bisa jadi terbakar karena ada warga yang membuat puntung rokok.

Berdasarkan kajian pakar kehutanan, bahwa kawasan hutan sekunder lebih rawan terbakar saat kemarau karena lantai hutan tidak lembab lagi.

Justru lantai hutan yang hanya tinggal semak itu seperti sekam yang menanti pemetik api baik oleh ulah manusia atau secara alami karena geresakan ranting saat kemarau.

Sebelumnya, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Kemarin menyatakan hanya ada 12 titik panas (hot spot) di Kaltara sedangkan provinsi lain puluhan hotspot sehingga kabut asap di Kaltara diduga adalah kiriman.

Justru ada tudingan bahwa banyak perusahaan perkebunan membuka lahan (land clearing) dengan pembakaran karena secara ekonomis sangat murah.

Jika membuka lahan secara manual maka butuh dana Rp10 juta per hektare, yakni bayar operator dan sewa alat berat, serta BBM namun dengan pembakaran hanya butuh satu botol minyak tanah.
Baca juga: Kabut Asap Akibatkan Sekolah Diliburkan
Baca juga: Kabut Asap Nunukan Kian Pekat
Pewarta :
Editor : Iskandar Zulkarnaen
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar