Kasus Floyd, Facebook dan Snapchat kecam ketidaksetaraan ras

id Kasus floyd,Amerika rusuh

Kasus Floyd, Facebook dan Snapchat kecam ketidaksetaraan ras

usai kematian Floyd

Jakarta (ANTARA) - Facebook Inc dan Snap Inc baru-baru ini mengutuk ketidaksetaraan ras di Amerika Serikat yang merebak setelah kematian George Floyd di Minneapolis.

"Kita tidak bisa mengakhiri rasisme sistemik tanpa membuat kesempatan yang sama untuk semua orang secara simultan, tidak memandang latar belakang mereka," kata CEO Snap, Evan Spiegel, lewat email untuk kalangan internal, dikutip dari Reuters.

Facebook dan Snapchat menyusul Intel Corp, Netflix Inc, Alphabet Inc,IBM Corp dan Nike Inc yang membuat pernyataan publik tentang kematian Floyd.

Baca juga:Halsey tertembak peluru karet saat aksi George Floyd

Baca juga:Pria bertato peta Indonesia dalam unjuk rasa AS minta maaf


Karyawan Facebook meminta CEO Mark Zuckerberg untuk melangkah lebih tegas terhadap unggahan Presiden Donald Trump soal aksi protes di Minneapolis.

Tapi, Zuckerberg melalui unggahan mengatakan tidak akan melakukan apa pun terhadap unggahan tersebut.

Dia menyatakan Facebook akan memberikan dana sebesar 10 juta dolar untuk organisasi yang bekerja untuk isu keadilan ras.

Perusahaan teknologi besar seperti Facebook dan Google sejak lama berusaha mengakhiri diskriminasi terhadap orang Afrika-Amerika di lingkungan kerja.

Insinyur berkulit hitam masih belum terwakili di dunia kerja di AS.

Baca juga:Michael Jordan turut kecam pembunuhan George Floyd

Baca juga:Meutya Hafid: Pastikan perlindungan WNI di Amerika Serikat

Baca juga:Ariana Grande sampai John Cusack turun ke jalan protes kematian Floyd


Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Alviansyah Pasaribu

Pewarta :
Editor : Iskandar Zulkarnaen
COPYRIGHT © ANTARA 2020