Pemerintah dan ormas Islam sepakati Takbir Akbar Nasional Virtual

id Takbir akbar

Pemerintah dan ormas Islam sepakati Takbir Akbar Nasional Virtual

Pemerintah dan ormas Islam sepakati Takbir Akbar Nasional Virtual

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah bersama organisasi kemasyarakatan (ormas) Islam sepakat untuk menggelar Takbir Akbar Nasional Virtual pada Senin (19/7) malam, dalam rangka Hari Raya Idul Adha 1442 H.

"Akan ada takbir nasional secara virtual, bersama Presiden Joko Widodo, saya, bersama dengan ormas-ormas Islam seluruh Indonesia, secara nasional," kata Wakil Presiden Ma’ruf Amin di kediaman resmi wapres Jakarta, Minggu malam.

Wapres mengatakan acara Takbir Akbar Idul Adha 1442 H secara virtual tersebut bertujuan agar masyarakat juga menaati imbauan Pemerintah untuk melaksanakan takbir di rumah selama masa pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat.

"Ada pendapat bahwa Indonesia sudah mulai dianggap sebagai pusat penyebaran baru, episentrum baru sekarang ini; dan ini sangat meresahkan karena penyebaran oleh varian Delta ini begitu cepat," tutur Wapres.

Wapres Ma’ruf Amin mengundang perwakilan ormas Islam secara hibrid untuk membahas terkait ketentuan penyesuaian kegiatan peribadatan umat Islam pada Idul Adha yang jatuh pada Selasa (20/7).

Baca juga: Wapres ingatkan jangan sampai ada klaster Idul Adha

Baca juga: Wapres imbau pemotongan hewan kurban Idul Adha di RPH


Dalam pertemuan tersebut terdapat kesepakatan bersama dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan berbagai ormas Islam tentang gerakan bersama penanggulangan COVID-19 di Indonesia.

Ketua Umum Pimpinan Pusat/Laznah Tanfidziyah Syarikat Islam Hamdan Zoelva mengatakan penyelenggaraan Takbir Akbar Nasional Virtual tersebut juga memberi contoh kepada masyarakat untuk menaati imbauan Pemerintah terkait penanggulangan COVID-19.

"Untuk kepentingan syiar Islam, melalui Idul Adha dengan menjaga protokol kesehatan yang ketat dan untuk memberikan contoh kepada masyarakat Indonesia, Pemerintah bersama MUI dan ormas-ormas Islam bersepakat untuk melaksanakan Takbir Akbar secara virtual," ujar Hamdan.

Kegiatan ibadah Idul Adha selama masa PPKM darurat dilakukan dengan mempertimbangkan kondisi di daerah masing-masing dan berkoordinasi dengan Satgas COVID-19.

"Mengingat kondisi saat ini, khususnya di Jawa, Bali dan daerah lain yang termasuk PPKM darurat, pelaksanaan ibadah dan syiar Idul Adha seperti Shalat Id dan takbir diselenggarakan di rumah masing-masing," ujarnya.

Selain itu, penyembelihan hewan kurban dilakukan di rumah pemotongan hewan (RPH) atau tempat lain dengan menerapkan protokol kesehatan dengan ketat. Pembagian daging kurban juga dilakukan dengan cara diantarkan ke rumah penerima, sehingga tidak ada kerumunan.

Baca juga: Wapres imbau umat Islam Salat Idul Adha di rumah
Pewarta: Fransiska Ninditya
Editor: Chandra Hamdani Noor

Pewarta :
Editor : Iskandar Zulkarnaen
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar