Satu hotel di Hong Kong jadi kantor baru keamanan nasional China

id Hong kong

Satu hotel di Hong Kong jadi kantor baru keamanan nasional China

China ubah hotel Hong Kong jadi kantor baru keamanan nasional

Hong Kong (ANTARA) - Pemerintah China pada Rabu membuka kantor keamanan nasionalnya yang baru di Hong Kong dengan mengubah sebuah hotel di distrik perbelanjaan dan komersial yang ramai di Causeway Bay menjadi kantor pusatnya yang baru.

Kantor tersebut akan mengawasi penegakan hukum keamanan nasional China oleh pemerintah Hong Kong yang akan menghukum hingga penjara seumur hidup untuk tindakan separatisme, upaya pemberontakan, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing.

Kepala kantor keamanan nasional China di Hong Kong, Zhang Yanxiong, dan pemimpin Hong Kong Carrie Lam menghadiri upacara pembukaan di kantor baru itu yang dulunya adalah Hotel Metropark, yang menawarkan pemandangan ke Victoria Harbour.

Undang-undang keamanan nasional tersebut menempatkan agen-agen keamanan China di Hong Kong untuk pertama kalinya dengan wewenang untuk menyelidiki dan menuntut kejahatan keamanan nasional dan memungkinkan ekstradisi pelaku ke China daratan untuk diadili di pengadilan yang dikendalikan oleh Partai Komunis.

Beijing memberlakukan undang-undang itu di Hong Kong pekan lalu yang mendorong kota bekas jajahan Inggris itu ke jalur yang lebih otoriter. Tindakan Beijing itu mendapat kecaman dari beberapa pemerintah negara Barat, pengacara dan kelompok hak asasi manusia.

Para pengkritik undang-undang keamanan nasional khawatir undang-undang itu akan menghancurkan kebebasan yang didambakan di Hong Kong.

Sementara itu, para pendukung mengatakan undang-undang tersebut akan membawa stabilitas di Hong Kong setelah satu tahun aksi protes yang kadang-kadang diwarnai kekerasan yang menjerumuskan kota itu ke dalam krisis terbesar dalam beberapa dekade.

Sumber: Reuters
Baca juga:PBB prihatin terkait penahanan berdasarkan UU keamanan Hong Kong
Baca juga:Pemerintah nyatakan slogan "bebaskan Hong Kong" ilegal
Baca juga:UU Keamanan baru berlaku, Taiwan imbau warganya tak ke Hong Kong

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Atman Ahdiat

Pewarta :
Editor : Iskandar Zulkarnaen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar