Warga Pantai Amal datangi Polres Tarakan karena berita hoaks

id hoaks

Sekitar 100 warga RT 15, Jalan Binalatung, Pantai Amal mendatangi Polres Tarakan, Jumat sore (23/08/2019) terkait adanya kabar bohong atau hoaks. ANTARA/Susylo Asmalyah

Tarakan (ANTARA) - Sekitar 100 warga RT 15, Jalan Binalatung, Pantai Amal mendatangi Polres Tarakan, Jumat sore terkait adanya kabar bohong atau hoaks bahwa beberapa warga mau ditahan karena kasus tanah dengan TNI AL.

Para warga baik laki - laki berdatangan dengan menggunakan mobil bak terbuka menanyakan hal tersebut dan ditemui oleh Wakapolres Tarakan, Kompol Bambang Herkamto.

Salah satu warga Pantai Amal, Yusuf mengatakan peristiwa terjadi pada hari Selasa adanya tenda yang dipasang di tanah yang dianggapnya milik warga oleh pihak TNI AL untuk rencana pembangunan perumahan TNI AL.

"Justru hexa (alat berat) yang masuk, dan sebelumnya masyarakat bilang belum ada kesepakatan dan masyarakat bereaksi," kata Yusuf.

Kemudian adanya perusakan maka dianggap masyarakat merusak aset negara. Selanjutnya dipanggil oleh polisi untuk dimintai keterangan.

"Sudah ada 10 orang dimintai keterangan. Ada info katanya teman kami mau ditahan ternyata hoaks," kata Yusuf.

Sementara itu, Bambang mengatakan bahwa ada warga yang diperiksa demikian pula dengan pihak TNI.

"Dilaporkan perusakan propertinya, dan dimintai keterangan juga tidak ada yang ditahan," kata Wakapolres.
Baca juga: Berantas Hoaks, Pemprov dan Polda Bersinergi


Pewarta :
Editor:
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar