BMKG sebut hoaks, rekaman suara letusan Krakatau sebabkan gempa

id Hoaks gempa krakatau,Tsunami

BMKG sebut hoaks,  rekaman suara letusan Krakatau sebabkan gempa

BMKG: Rekaman suara letusan Krakatau sebabkan gempa hoaks

Jakarta (ANTARA) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika menyatakan rekaman suara atauvoice noteyang tersebar di media sosial grup Whatsapp dan menyebut akan terjadi gempa sebesar 8 skala richter (SR) akibat letusan Gunung Krakatau adalah hoaksatau berita bohong.

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Rahmat Triyono dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Sabtu, menjelaskan bahwa kabar tersebut merupakan hoaksberulang yang pernah tersebar sebelumnya.

"Informasi mengenai akan terjadinya gempa 8 skala richter (SR) akibat letusan Gunung Krakatau dalam rekaman tersebut dengan menyebutkan bahwa sumber info dari BMKG adalah berita bohong (hoaks) yang tidak layak dipercaya oleh masyarakat," kata Rahmat.

Dia menjelaskan bahwa rekaman berita bohong ini sebenarnya sudah pernah beredar sebelumnya, sehingga tidak perlu ditanggapi karena sengaja disebarkan ulang oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab dengan tujuan menciptakan kecemasan dan kepanikan masyarakat.

Baca juga:Mewaspadai Anak Krakatau
BMKG: Rekaman suara letusan Krakatau sebabkan gempa hoaks


Oleh karena itu masyarakat diimbau agar tetap tenang dan tidak meneruskan rekaman berita bohong tersebut kepada pihak lain agar mata rantai penyebaran berita bohong ini terputus dan berhenti.

Dia menyebut masyarakat bisa mendapatkan informasi terkait aktivitas gunung api dengan menghubungi lembaga yang berwenang, yaitu Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Badan Geologi, Kementerian ESDM.

Sementara itu untuk mendapatkan informasi terkait aktivitas gempa tektonik, pastikan masyarakat mendapat informasi dari lembaga yang berwenang, yaitu BMKG.

Rahmat menambahkan hingga saat ini belum ada teknologi yang dapat memprediksi kapan, di mana, dan berapa besar kekuatan atau magnitudo gempa bumi akan terjadi, sehingga masyarakat diimbau untuk tidak percaya dengan ramalan gempa bumi.

Baca juga:Pos Pantau : Semburan debu vulkanik Gunung Anak Krakatau capai 2.000 M Pewarta: Aditya Ramadhan
Editor: Apep Suhendar

Pewarta :
Editor : Iskandar Zulkarnaen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar