Apresiasi Presiden Jokowi terhadap "48 tahun God Bless berkarya"

id God bless

Apresiasi Presiden Jokowi  terhadap  "48 tahun God Bless berkarya"

Presiden Joko Widodo memberikan apresiasinya terhadap rencana digelarnya konser "48 tahun God Bless berkarya". ‚Äč

Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo memberikan apresiasinya terhadap rencana digelarnya konser "48 tahun God Bless berkarya".

Menurutnya, Konser 48 tahun God Bless menjadi bukti bahwa musisi masih semangat berkarya meski dalam masa pandemi Covid-19, demikian CEO Rockinlilo Romulo Radjadin sebagai penyelenggara konser.

Dalam keterangannya pada Minggu, pria yang akrab disapa Lilo itu mengatakan apresiasi tersebut disampaikan presiden saat dia bersama Fendy Mugni, serta seluruh personel Godbless, yakni Achmad Albar, Ian Antono, Donny Patah, Abadi Soesman dan Fajar Sastritama menemui presiden di Istana Negara pada Jumat (27/8).

"Presiden Jokowi sangat mendukung konser 48 tahun God Bless berkarya yang tidak hanya menampilkan pertunjukan musik, tetapi adanya misi dan visi penyelenggara untuk kebangkitan dunia pertunjukan di era pandemi COVID-19 agar ekosistem dunia bisnis pertunjukan bisa berjalan kembali, yaitu mulai membiasakan masyarakat menyaksikan konser online berbayar," kata Lilo yang tergabung dalam grup musik KLA Project tersebut.

Baca juga:Tantangan awal God Bless, ditolak produser hingga dilempar batu

"Selain itu, sosialisasi Peraturan Pemerintah nomor 56 mengenai royalti dan hak cipta dalam sebuah kegiatan pertunjukan musik," katanya menambahkan merujuk kepada peraturan Pasal 3 PP 56/2021 yang menyebutkan bahwa setiap orang bisa menggunakan lagu dan atau musik dalam bentuk layanan publik yang bersifat komersial dengan catatan harus membayar royalti kepada pencipta, pemegang hak cipta dan atau pemilik hak terkait.

Lilomengatakan pertemuan dengan Presiden Joko Widodo tersebutbertujuan untuk audiensi dan melakukan paparan mengenai persiapan konser. Pertemuan berlangsung hangat.

Bersama God Bless dia melaporkan persiapan konser yang sudah 90 persen.

Presiden Jokowi mendukung konser tersebut dan memberikan arahan untuk disampaikan kepada seluruh pelaku bisnis industri pertunjukan lainnya agar dalam masa pandemi, seluruh masyarakat Indonesia harus tetap berkarya.

"Presiden Jokowi menyatakan konser 48 tahun God BlessBerkaryaharus bisa menjaditemplateuntuk pelaksanaan pagelaran musik di masa pandemi yang bisa diduplikasi pelaku bisnis hiburan lainnya. Tidak hanya di kota besar saja, tapi juga di daerah-daerah atau desa-desa dengan penyelenggaraan yang lebih mikro."

Pelaku bisnis pertunjukan tetap bisa mengadakan kegiatan dengan mematuhi protokol kesehatan dan menyosialisasikan kebiasaan baru di masa pandemi, yaitu menyaksikan konser online berbayar.

"Dengan demikian, diharapkan roda ekonomi bisnis pertunjukan akan bisa berjalan kembali dengan tumbuhnya kesadaran dari seluruh masyarakat."

Presiden Jokowi sangat mengapresiasi ide dan keberanian Rockinlilo dan God Bless yang akan menyelenggarakan konser 48 tahun God Bless Berkarya di tengah pandemi.

"Apresisasi Presiden terhadap group band legendaris yang sampai hari ini masih tetap konsisten berkarya dan menjadi panutan bagi musisi lainnya. Untuk itu Presiden Jokowi akan memberikan tanda atau plakat penghargaan kepada God Bless yang akan langsung diserahkan kepada God Bless," kata Lilo.

Hal tersebut dianggap menjadi sejarah bagi dunia musik Indonesia. "Karena baru pertama kalinya seorang Presiden memberikan penghargaan langsung kepada musisi Indonesia," pungkas Lilo.

Baca juga:Telkomsel akan tayangkan konser 48 tahun God Bless

Baca juga:God Bless akan dianugerahi penghargaan dari presiden

Baca juga:Rayakan 48 tahun, godbless bikin konser virtual 31 Agustus Pewarta: Ida Nurcahyani
Editor: Maria Rosari Dwi Putri

Pewarta :
Editor : Iskandar Zulkarnaen
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar